Tiga Sikap Manusia Sempurna

IMAM Ali bin Abi Thalib ra. Mengatakan:
Jadilah manusia yang paling baik menurut Allah SWT.
Jadilah manusia yang paling buruk dalam pandangan dirimu sendiri.
Jadilah manusia biasa di hadapan orang lain.

Berkaitan dengan hal ini, Syekh Abdul Qodir al-Jailani Rahimahullah pernah mengatakan, seandainya engkau berjumpa seseorang dan mengetahui dirinya lebih utama dari dirimu, hendaklah engkau berkata dalam hati: “orang ini benar- benar lebih baik dan lebih tinggi derajatnya dariku disisi Allah.”

Seandainya yang engkau temui anak kecil, katakan dalam hati: “‘anak ini belum pernah berbuat maksiat kepada Allah. Sedangkan aku telah berbuat maksiat kepada-Nya. Tidak diragukan lagi, pasti dia lebih baik dariku.”

Seandainya yang engkau temui orang yang sudah tua, katakan dalam hati: “orang ini telah menyembah Allah lebih dahulu dariku.”

Seandainya yang engkau temui adalah orang alim, katakan dalam hatimu: “orang ini telah diberi apa yang belum aku peroleh. Dia telah menerima apa yang belum aku dapat. Dia telah mengetahui apa yang tidak aku ketahui dan dia mengamalkan ilmunya.”

Seandainya yang engkau temui itu orang bodoh, katakan dalam hati: “orang ini durhaka kepada Allah karena kebodohannya. Sedangkan aku durhaka kepada Allah beserta pengetahuanku. Aku tidak mengetahui bagaimana Allah akan mengakhiri umurku dan umur orang ini. Siapa yang husnul khotimah dan siapa yang su’ul khotimah.”

Seandainya yang engkau temui orang kafir, katakan dalam hati” “aku tidak mengetahui. Bisa jadi dia akan memeluk islam, lalu mengakhiri kehidupannya dengan amal sholeh. Sebaliknya, bisa jadi aku yang terjerumus dalam kekafiran, lalu mengakhiri seluruh hidupku dengan amal yang buruk.”

Allah SWT juga tidak menyukai hamba-Nya yang suka membeda-bedakan orang lain karena status sosial, pangkat, keturunan, atau kekayaan. Semua manusia sama di hadapan Allah SWT. Yang membedakan hanyalah tingkat ketaqwaan mereka.

Untuk mudah menetapi sikap seperti yang dianjurkan syekh Abdul Qodir, sebagian ulama membiasakan doa seperti ini:

“Ya Allah, jadikanlah aku hamba yang sabar dan pandai berayukur.
Jadikanlah aku hamba yang hina menurut pandangan diriku, tetapi diperhitungkan menurut pandangan manusia.” (Syekh Mawawi). ***

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Dari Air Tiris Hingga Mesir, Inilah Perjalanan Hidup Sofyan Siroj

Desa Sentul, Air Tiris, Kabupaten Kampar, Riau.Dia anak kedua dari enam bersaudara. Ayahnya bernama Abdul ...